“Sebesar-besar kebajikan itu ialah berakhlak dengan akhlak yang baik, dan dosa itu ialah perasaan bimbang dalam jiwa dan engkau tidak suka keadaan itu diketahui oleh orang lain”.

Thursday, June 23, 2011

Alhamdulillah..

Dalam satu-satu hari yang kita lalui, cuba renungkan apa yang kita pelajari hari ini. Dari kita sibuk membuat andaian dan kesimpulan tentang permasalahan dan keburukan orang, selami apa yang kita perolehi hari ini. Itu mungkin lebih baik.
Insan yang mampu membuatkan dirinya lebih baik hari ini berbanding semalam adalah insan yang paling kaya dan bijak. Bukan senang, sebab pandangan mata kita ditutupi dengan hijab mengenali diri sendiri..tapi kita dibisik-bisik berbicara tentang orang lain. Memang sedap dan nikmat berbicara tentang orang lain..sebab itu menjadikan diri kita jauh lebih hebat dari orang lain. Ungkapan seperti..kesihan si polan..nasib dia jadi macam tu kan..atau apalah dosa si polan tu sampai begitu nasibnya.."." Nasib baiklah hidup aku lebih baik dari dia.."kalau tak..hmmm".

Saya akui, saya daif. lemah dan cetek dalam mengenali hukum hakam Allah swt, buta mengenali huruf al-Quran. Itu yang selalu membuatkan saya ingin mendampingi seseorang yang boleh membimbing saya mengenali Allah..mengenali al-Quran..bukan setakat mengaji tetapi memahami maksudnya..ini kelemahan saya. Mungkin rata-rata yang mengenali saya melihat saya seorang yang ranggi, seorang yang riang, ceria dan ..mungkin ada jugak yang mengandaikan saya ni Minah Rock...heheh..itulah kata seorang sahabat pada saya...katanya" mu ni kalu jadi manja sikit..comei ja"..hahaha. Kata-kata tu saya sematkan dalam hati..tetapi bukan part menjadi manja tu tetapi itu antara kekurangan diri saya yang orang lain nampak. Menjadi manja bukan bermaksud tergedik-gedik tetapi saya akui jiwa saya sedikit kelakian dan "boyish"....dan saya tidak pernah merasakan perlu menjadi lawa..infact dari sekolah higgalah grad, saya tak pernah bercouple..sehingga bertemu dengan x husband.

Sebenarnya saya masih kalut mencari identiti diri..alhamdulillah, saya terdorong mengenakan pakaian muslimah. Insyaallah saya benar-benar ingin mengenakan tudung labuh. Kata kawan saya, jangan paksa diri kau nak berubah..mentang-mentang berkawan dengan ustaz..hahah. Saya hanya tersengih..tapi itu keinginan saya dan tidak didorong oleh sesiapa pun..sebenarnya ketika masuk form 6 sekejap dulu..sempat saya pakai tudung labuh..kepunyaan kakak. Di sekolah pakai tudung labuh..di luar haram tidak. Pakai setakat berfesyen...namun pernah suatuya hari ketika di matrikulasi, saya tidak mengenakan tudung...janggal rasanya. Rasa seperti tidak memakai pakaian yang lengkap..seketika saya agak kalut dalam berpakaian..mencari identiti sendiri.

Alhamdulillah..saya panjatkan syukur pada Allah swt memberi hidayah kepada saya. Sekeras-keras dan setomboy-tomboy, masih ada muslimah dalam diri ni. Masih merangkak-rangkak mengenakan pakaian yang saya amat cerewet ketika beli-belah..mau yang menutupi aurat. Kelakarnya kadang-kadang dirumah saya cuba mengenakan niqab atau burqa. Moga-moga diberi kekuatan lagi untuk berubah...dan insyaallah saya mau mengenali bahasa al-Quran pula. mau belajar bahasa Arab..jealous dengar org ckp Arab. Faham doa..faham ayat-ayat suci kalamullah..Moga2 tercapai dan dimakbulkan doa.

Teringat kakak kembar saya ..satu-satunya insan yang berkongsi rahim dengan saya..dia dah mengalami semua ni di awal umur kami 17 tahun..perubahan mendadak. Tawaran memasuki law ditolak mentah-mentah hanya kerana ingin memasuki UIA..selangkah kakinya di UIA..selangkah kaki saya juga di dalam..mana taknya, hujung minggu UIA PJ dan Gombak menjadi persinggahan saya..sekali lagi, saya berpakaian cara muslimah..berkawan dengan sahabat-sahabat kakak begitu berbeza dengan sahabat2 saya..teringat salah seorang kawan kakak dari indonesia Oki Hussein..tatkala mendengar suaranya mengalun merdu ayat al-Quran, saya akan dia terpegun..indah sungguh bacaan beliau.

Semua itu dan hingga hari ini, saya masih melihat di mana diri saya berbanding dulu dan sekarang. Memang..hidup di uji..ada turun naik..tapi dalam apa keadaan Allah swt ada..memimpin saya. Moga-moga Dia terus memimpin saya..bertemu dengan mereka yang bisa mengajar, menjadi kawan, menjadi anak, menjadi ibu, menjadi sahabat yang semuanya dalam lingkungan yang sama...cukup-cukuplah dengan kehidupan dunia. Penat rasanya menagih dunia yang takkan pernah memuaskan jiwa..saya bersyukur dan masih mahu berubah kepada yang lebih baik..insyaallah

No comments:

Sharing Is Caring